Digital MarketingContent CreationSEO

Benarkah Deep Content Lebih Disukai Google? Ketahui 4 Hal Ini

Tiara Motik

Benarkah Deep Content Lebih Disukai Google? Ketahui 4 Hal Ini

Meskipun AI telah mengubah lanskap SEO secara signifikan, bukan berarti SEO akan segera tergantikan. Sebaliknya, perubahan ini menuntut kita untuk beradaptasi dan meningkatkan kualitas konten yang disajikan.

Dalam era AI ini, deep content atau konten yang lebih mendalam dan bermakna memiliki nilai yang lebih tinggi. Hal ini terutama berlaku untuk topik-topik yang kompleks dan memerlukan pemikiran mendalam, di mana jawaban tidak bisa disajikan dengan cepat atau mudah.

Strategi SEO yang sukses saat ini bukan hanya tentang kecepatan dalam menyajikan informasi, tetapi juga tentang kemampuan untuk menyajikan informasi yang lebih bermakna, relevan, dan mendalam kepada pengguna.

Dengan fokus pada konten yang memberikan nilai tambah yang lebih besar, kita dapat memastikan bahwa SEO tetap relevan dan efektif dalam menghadapi perubahan yang terus-menerus dalam teknologi AI.

Selain itu, di dalam artikel ini terdapat beberapa hal penting yang perlu kamu ketahui sebagai bahan pertimbangan untuk menggunakan strategi deep content di masa mendatang.

Apa yang Dimaksud dengan Deep Content?

Apa yang Dimaksud dengan Deep Content?
Apa yang Dimaksud dengan Deep Content?

Di dalam content marketing, deep content adalah ketika kamu memilih satu topik atau topik yang sangat terkait dan menggali lebih dalam ke dalamnya.

Konten yang mendalam cenderung lebih panjang, detail, dan didukung oleh data yang kuat. Ini juga bersifat sangat spesifik.

Misalnya, jika kamu ingin membuat konten tentang perencanaan liburan hemat, kamu bisa fokus pada cara mengurangi biaya akomodasi tanpa mengorbankan kualitas pengalaman liburan.

Dalam konten seperti ini, kamu akan memberikan informasi yang sangat detail dan langkah-langkah yang harus diambil, serta menyertakan referensi dari sumber yang dapat dipercaya.

Dengan membuat konten yang mendalam, kamu juga meningkatkan keahlianmu di dalam topik tersebut dan membangun reputasi sebagai sumber informasi yang dapat diandalkan.

Baca juga: Lama Proses Mendapatkan Ranking di Google: Temuan dari 2 Riset Ahrefs

Deep Content Menjawab Pertanyaan yang Tidak Dapat Dijawab Oleh AI

Deep Content Menjawab Pertanyaan yang Tidak Dapat Dijawab Oleh AI
Deep Content Menjawab Pertanyaan yang Tidak Dapat Dijawab Oleh AI

Jika kamu meminta panduan dari ChatGPT tentang cara menginstal ulang macOS, ChatGPT dapat memberikan instruksi langkah demi langkah yang jelas dan mudah diikuti untuk menyelesaikan tugas tersebut.

Ini akan menjelaskan dengan rinci apa yang perlu dilakukan dan bagaimana melakukannya, sehingga kamu dapat melakukan proses tersebut dengan tepat.

Setelah Google meluncurkan SGE kepada publik, hasil pencarian akan langsung menampilkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tertentu tanpa perlu di-klik. Hal ini dapat mengurangi jumlah traffic ke situs web.

Deep Content Menjawab Pertanyaan yang Tidak Dapat Dijawab Oleh AI
Deep Content Menjawab Pertanyaan yang Tidak Dapat Dijawab Oleh AI

Namun, meskipun jawaban diberikan, sering kali informasi yang diberikan belum cukup detail. Misalnya, jawaban dapat memberi tahu kamu apa yang harus dilakukan, tetapi tidak memberikan petunjuk tentang cara melakukannya.

  1. Bagaimana cara memilih tujuan yang tepat?
  2. Bagaimana cara mengambil data dari Google Analytics, CMS, dan crawler situs web untuk menyusun inventaris konten?
  3. Apa saja “alat yang tepat” yang akan membantu audit?

Ketika kamu mencari informasi yang lebih mendalam, AI mungkin tidak memberikan jawaban yang memadai.

Kamu perlu meng-klik hasil pencarian dan menemukan tutorial dari seseorang dengan pengalaman praktis dalam melakukan audit konten. Ini adalah jenis informasi yang perlu diprioritaskan ketika menggunakan AI.

Untuk menemukan topik yang mendalam, kami perlu memahami industrimu dan menggunakan akal sehat. Riset keyword dapat membantumu menyaring topik dengan mengecualikan keyword yang sering memunculkan featured snippet.

Deep Content Menjawab Pertanyaan yang Tidak Dapat Dijawab Oleh AI

Jika Google merasa pertanyaan sudah terjawab dengan baik melalui featured snippet, kemungkinan besar jawaban dari AI juga akan berhasil. Kamu dapat melakukan ini dengan menggunakan fitur filter SERP di Keyword Explorer Ahrefs.

Kamu bisa menggunakan tombol “Identify intent” di Keyword Explorer untuk memahami lebih dalam apa yang dicari oleh orang yang melakukan pencarian.

Jika terlihat bahwa orang mencari informasi yang tidak dapat dijawab dengan cepat atau mudah, itu mungkin merupakan topik yang “deep”.

Misalnya, ketika orang mencari “content audit”, mereka mungkin mencari informasi tentang “proses terperinci untuk melakukan audit konten, termasuk template”. Ini adalah jenis informasi yang sulit diberikan oleh AI generatif, terutama dalam bentuk templat.

Jika kamu tidak yakin apakah suatu topik cukup “deep” sehingga AI tidak bisa memberikan jawaban yang memuaskan, kamu bisa mencoba menempelkan topikmu ke ChatGPT atau Gemini dan melihat hasilnya.

Jika jawabannya hanya memberi tahu kamu apa yang perlu dilakukan tanpa menjelaskan cara melakukannya, itu mungkin menandakan bahwa topiknya cukup mendalam.

Deep Content Menghasilkan Lebih Banyak Backlink
Deep Content Menghasilkan Lebih Banyak Backlink

Meskipun AI memengaruhi banyak aspek SEO, backlink masih menjadi faktor penting di dalam peringkat situs web di mesin pencari.

Untuk meningkatkan peringkat situs webmu, penting untuk mendapatkan backlink dari situs-situs otoritatif.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menampilkan pengalaman, keahlian, dan data unik dalam kontenmu.

Sebagai contoh, jika situs webmu disebut di dalam penelitian atau dikutip oleh situs otoritatif, seperti Adobe.com atau HubSpot.com, ini dapat membantu memperkuat otoritas situs webmu.

Backlink dari situs-situs dengan Domain Rating (DR) tinggi, seperti Adobe.com (DR 96) dan HubSpot.com (DR 93) dapat memberikan dampak positif pada peringkat SEOmu.

Masalahnya, menulis konten yang dapat ditautkan atau mendapatkan backlink bisa sulit untuk topik yang dangkal karena tidak banyak yang dapat ditambahkan.

Misalnya, untuk topik seperti cara menginstal ulang macOS, instruksi dasar yang sama sering ditampilkan di banyak situs web.

Ini membuat sulit untuk menciptakan konten yang unik dan bernilai tambah yang dapat menarik backlink dari situs web lain.

Peringkat untuk topik yang dangkal juga sulit ditentukan karena konten yang dihasilkan tidak memiliki keunikan.

Konten tersebut hanya berulang-ulang dan tidak memiliki informasi di bawah permukaan yang bisa dikutip atau ditautkan oleh orang lain.

Deep Content itu Menarik

Deep Content itu Menarik
Deep Content itu Menarik

Membuat topik yang dangkal menjadi menarik bisa menjadi tantangan. Banyak konten SEO terasa membosankan karena kurangnya sentuhan pribadi dan hanya memberikan jawaban sederhana atas pertanyaan dengan keyword yang kaya.

Meskipun topik yang dangkal mungkin kurang menarik, kita telah membahas bagaimana AI akan memberikan jawaban langsung untuk pertanyaan-pertanyaan semacam itu dalam waktu dekat.

Namun, untuk topik yang lebih mendalam dan memerlukan penjelasan lebih lanjut, kontenmu haruslah menarik dan memikat. Ada dua alasan utama untuk ini.

Konten yang Menarik = “Memperoleh Informasi”

Meskipun menciptakan konten yang baru dan menarik tidak selalu berarti kamu akan mendapatkan lebih banyak backlink, hal itu masih dapat membantumu mendapatkan peringkat lebih tinggi di Google.

Ini karena Google menghargai orisinalitas konten dan kemungkinan memiliki cara untuk mengidentifikasi dan memberi nilai pada konten yang unik. Bahkan, Google telah mematenkan mekanisme untuk menilai “information gain” pada tahun 2022.

Baca juga: Ketahui 3 Cara Kerja Ahrefs dalam Mengukur Link dan Domain

Konten yang Menarik = User Signal yang Lebih Baik

Jika kamu ingin memicu diskusi di antara para ahli SEO, mulailah membicarakan tentang user signals. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak orang di industri SEO yang percaya bahwa user signals, seperti CTR dapat memengaruhi peringkat dalam hasil pencarian.

Kamu mungkin juga pernah mendengar tentang eksperimen kecil yang dilakukan oleh Rand Fishkin pada tahun 2014. Dalam eksperimen tersebut, Rand meminta followernya di Twitter untuk meng-klik hasil pencarian tertentu secara masif, sehingga membuat hasil tersebut menduduki peringkat teratas dalam semalam.

Google menyatakan bahwa sinyal pengguna seperti CTR bukanlah faktor langsung dalam menentukan peringkat karena data tersebut dianggap terlalu bervariasi.

Namun, dalam halaman “How Search Works”, Google juga menyebutkan bahwa mereka menggunakan data interaksi pengguna untuk membantu menilai relevansi hasil pencarian dengan kueri yang dimasukkan.

Meskipun tidak secara langsung memengaruhi peringkat, tapi data pengguna secara tidak langsung dapat memengaruhi algoritma Google.

Jika semua konten yang kamu publikasikan terasa membosankan dan tidak menginspirasi, maka kemungkinan besar tidak akan ada yang membacanya atau berinteraksi dengan konten tersebut.

Hal ini dapat berdampak negatif pada kemampuanmu untuk mendapatkan peringkat yang baik dalam hasil pencarian Google.

Di Dalam dunia SEO yang terus berkembang, deep content bisa menjadi kunci untuk mendapatkan otoritas yang baik dalam hasil pencarian Google.

Meskipun AI terus mengubah cara pencarian dilakukan, tapi konten yang unik, orisinal, dan memberikan nilai tambah tetap menjadi prioritas.

Dengan fokus pada deep content, kamu dapat meningkatkan otoritas situs webmu, sehingga menarik lebih banyak pengunjung, dan meningkatkan konversi.

Untuk membantumu mencapai tujuan SEO bisnismu, Optimaise siap membantu dengan berbagai jasa SEO yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan bisnismu. Dengan Optimaise, kamu dapat memastikan kontenmu optimal dan meningkatkan visibilitas onlinenya.

Baca Juga

Optimaise